Skor 5: Momen Paling Ikonik dalam Sejarah Liga Inggris

5 Agustus 2022, 08:30 WIB
Penulis: Igor Hakim
Editor: Dini Wulandari
Logo Premier League
Logo Premier League /Premier League

  • Deretan momen paling ikonik dalam sejarah Liga Inggris.
  • Dari tendangan kung-fu Erico Cantona hingga momen Sergio Aguero, Liga Inggris selalu memberikan momen tak terlupakan tiap musimnya.
  • Momen ketika Leicester City menjadi juara juga masih diingat sampai sekarang.

SKOR.id - Bisa dibilang liga terbesar dan paling kompetitif di Eropa, Liga Inggris (Premier League) tidak pernah sepi dari momen menghibur dan kontroversial.

Baik itu ucapan yang dapat dikutip dari pemain dan manajer selama konferensi pers atau kemenangan gelar yang mengejutkan dan komentar ikonik, Liga Inggris tidak pernah mengalami musim yang membosankan.

Setiap musim Liga Inggris menghasilkan beberapa momen menarik, tetapi ada sejumlah aksi dan momen di antaranya yang menjadi ikonik selama bertahun-tahun.

Beberapa pemain dan manajer terbaik menghiasi Liga Inggris, dan adanya media sosial membuat setiap semakin besar akhir-akhir ini.

Berikut adalah lima momen paling ikonik dalam sejarah Liga Inggris:

Tendangan kung-fu Eric Cantona

Eric Cantona dipuja oleh fans Manchester United atas perannya dalam membangun klub sebagai salah satu yang terbesar di dunia.

Mantan pemain asal Prancis itu bergabung dengan Manchester United dari Leeds United pada tahun 1992. Kehadirannya memberikan kreativitas, gol dan beberapa kesombongan di Old Trafford.

Momen paling kontroversialnya sebagai pemain Manchester United terjadi pada 1995.

Dalam pertandingan melawan Crystal Palace, Cantona diusir keluar lapangan setelah menendang bek Richard Shaw. 

Saat sang striker berjalan menuju terowongan, kung-fu Cantona menendang seorang penggemar Crystal Palace dan diikuti dengan pukulan tinju. Sang penggemar, Matthew Simmons, diduga menyalahgunakan Cantona.

Insiden ini tidak diterima dengan baik oleh otoritas sepak bola. Cantona dilarang bermain selama delapan bulan, dan dia harus menghadapi kritik keras dari dunia sepak bola.

Namun, kutipannya pada konferensi pers setelah insiden ini mendapat predikat legendaris. 

"Ketika burung camar mengikuti kapal pukat, itu karena mereka mengira ikan sarden akan dibuang ke laut. Terima kasih banyak."

Setelah banyak pertimbangan, pemain Prancis itu kembali bermain untuk Manchester United setelah larangannya.

Namun demikian, ia dianggap sebagai legenda bonafide klub untuk prestasinya di Liga Inggris dan kompetisi lainnya.

Jose Mourinho - "I'm The Special One"

Jose Mourinho dianggap sebagai salah satu manajer muda terbaik saat bergabung dengan Chelsea dari Porto pada 2004.

Pelatih asal Portugal itu telah membawa Porto meraih sukses tak terduga di Liga Champions pada musim sebelumnya, sehingga pemilik baru Chelsea Roman Abramovich melihat Mourinho sebagai orang yang ideal untuk mengelola klub.

Abramovich tidak menghindar dari menghamburkan uang untuk pemain, dan Mourinho menikmati kesuksesan luar biasa di klub.

Saat ditunjuk sebagai manajer Chelsea, Mourinho muda mengatakan dalam konferensi pers pertamanya: "Tolong jangan panggil saya arogan, saya juara Eropa, dan saya pikir saya spesial."

Mourinho dijuluki The Special One sejak saat itu. Berbagai julukan nama telah melahirkan sejak saat itu. 

Manajer Liverpool Jurgen Klopp menyebut dirinya 'Normal One', sementara Mourinho menyatakan dirinya sebagai 'Happy One' ketika ia menjadi manajer Chelsea untuk kedua kalinya pada 2013.

Steven Gerrard Terpeleset

Bisa dibilang, pemain terhebat Liverpool, Steven Gerrard pantas mendapatkan akhir yang lebih baik untuk musim Liga Premier 2013-2014.

Liverpool memimpin liga setelah 35 pertandingan ketika mereka menjamu Chelsea. Namun sayangnya ada insiden tak mengenakan terjadi.

Gerrard terpeleset saat mencoba menerima umpan dari Mamadou Sakho, memungkinkan striker Chelsea Demba Ba masuk dan melesat ke depan. 

Ba dengan tenang memasukkan bola melewati kiper Liverpool, Simon Mignolet. Liverpool kemudian kalah 2-0 dalam pertandingan tersebut.

"Saya duduk di belakang mobil dan merasakan air mata mengalir di wajah saya. Saya tidak menangis selama bertahun-tahun, tetapi dalam perjalanan pulang, saya tidak bisa berhenti. Air mata terus mengalir."

"Saya bahkan tidak bisa memberi tahu Anda apakah jalanan padat dengan lalu lintas atau sepi seperti saya di dalam. Itu membunuh saya." Gerrard menulis dalam otobiografinya, My Story.

Liverpool memenangkan Liga Inggris di bawah Jurgen Klopp pada 2018-2019. Gerrard, sementara itu, menikmati mantra yang baik sebagai manajer Rangers raksasa Skotlandia.

Leicester City Juara Liga Inggris

Salah satu kisah olahraga terbesar sepanjang masa, Leicester City dinobatkan sebagai juara Liga Inggris 2015-2016.

The Foxes kala itu sama sekali tidak difavoritkan untuk memenangkan divisi sebelum musim dimulai. Itu karena mereka finis di urutan ke-14 di liga musim sebelumnya.

Bahkan penunjukan manajer berpengalaman Italia Claudio Ranieri disambut dengan skeptis. Namun, Leicester City asuhan Ranieri mencatatkan sejarah pada musim itu.

Striker Jamie Vardy memecahkan rekor pertandingan liga paling banyak berturut-turut dengan satu gol, sementara pemain sayap Riyad Mahrez dan gelandang N'Golo Kante membuktikan diri sebagai dua pemain terbaik di Liga Inggris.

Mahrez memenangkan Player of the Year untuk penampilannya sebelum dia bergabung dengan Manchester City pada 2018.

Kante bergabung dengan Chelsea pada 2016 dan dianggap sebagai salah satu gelandang terbaik di dunia.

Momen Sergio Aguero

Manchester City dibeli oleh Abu Dhabi United Group pada tahun 2008. Pemilik baru melenturkan otot keuangan mereka dengan menghabiskan sejumlah besar uang untuk mendapatkan pemain berkualitas.

Sergio Aguero adalah salah satu pemain yang direkrut dari Atletico Madrid pada 2011 dengan nilai transfer sebesar 36 juta pound sterling (sekitar Rp652 miliar).

Itu terbukti menjadi perekrutan yang sangat baik. Pada hari terakhir kampanye 2011-2012, Manchester City unggul selisih gol dari Manchester United.

Manchester City menghadapi Queens Park Rangers di hari terakhir, sementara Manchester United berhadapan dengan Sunderland.

QPR unggul 2-1 melawan Manchester City meski bermain dengan sepuluh orang, dan di saat yang sama, Manchester United memenangkan gelar liga saat mereka memimpin Sunderland.

Edin Dzeko mencetak gol penyeimbang di menit akhir untuk Manchester City, tetapi mereka membutuhkan pemenang untuk mengamankan gelar liga.

Pada menit ke-94', Aguero menerima bola dari Mario Balotelli dan membobol gawang.  Komentator Martin Tyler meneriakkan 'Agueroooo'. Itu kemudian dianggap sebagai momen ikonik.

Dengan kemenangan itu, Manchester City mengumumkan diri sebagai tim yang patut diperhitungkan.

Baca Juga Berita Liga Inggris Lainnya:

Gary Neville Desak Manchester United Putus Kontrak Cristiano Ronaldo

Bukan Manchester United, Gary Neville Sebut Tim yang Bisa Saingi Manchester City dan Liverpool

  • Sumber: Sportskeeda
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Liga Inggris

    Kamis, 4 Agustus 2022

    Beda dari Cristiano Ronaldo, Erling Haaland Sebut Dirinya Tak Butuh Spotlight

    Erling Haaland menyebut dirinya tidak mendambakan spotlight di Liga Inggris.

    Liga Inggris

    Kamis, 4 Agustus 2022

    Gary Neville Desak Manchester United Putus Kontrak Cristiano Ronaldo

    Gary Neville meminta Manchester United agar memecat Cristiano Ronaldo.

    Liga Inggris

    Kamis, 4 Agustus 2022

    Selangkah Lagi Marc Cucurella Bakal Menjadi Milik Chelsea

    Chelsea dikabarkan tinggal selangkah lagi mendapatkan bek Brighton & Hove Albion, Marc Cucurella.

    Liga Inggris

    Kamis, 4 Agustus 2022

    Profil Klub Liga Inggris 2022-2023: Nottingham Forest

    Nottingham Forest akan meramaikan persaingan Liga Inggris 2022-2023.

    Terbaru

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Manchester City Datangkan Bek Kiri dari Anderlecht

    Bek kiri timnas Spanyol U-21 ini diproyeksikan mengisi tempat yang ditinggal Oleksandr Zinchenko..

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Berperilaku Tidak Pantas, FA Hukum Antonio Conte dan Thomas Tuchel

    Mereka diduga berperilaku tidak pantas selama laga Chelsea vs Tottenham Hotspurs.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    VIDEO: Penjelasan Thomas Tuchel soal Keributan dengan Antonio Conte

    Simak video pernyataan Thomas Tuchel terkait keributan yang terjadi dengan Antonio Conte di pertandingan Chelsea vs Tottenham Hotspur.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Manchester United Diprediksi Finis di Papan Bawah jika Tak Datangkan Striker Baru

    Manchester United terancam finis di papan bawah andai tidak menadatangkan striker baru.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Sejak Ditinggal Sir Alex Ferguson, Manchester United Disebut Cuma Punya 2 Rekrutan Sukses

    Gary Neville menyebut Manchester United cuma punya dua rekrutan sukses setelah ditinggal Sir Alex Ferguson.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    VIDEO: Bertengkar dengan Thomas Tuchel, Antonio Conte Sebut Wasit Tidak Paham Dinamika

    Cuplikan video wawancara Antonio Conte setelah laga Chelsea vs Tottenham Hotspur.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Jurgen Klopp Ingin Bicara dengan Darwin Nunez usai Sang Pemain Dikartu Merah

    Jurgen Klopp akan segera mengobrol dengan Darwin Nunez setelah sang pemain mendapat kartu merah lawan Crystal Palace.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Liverpool vs Crystal Palace: Dikartu Merah, Darwin Nunez Ulangi Catatan 12 Tahun Lalu

    Darwin Nunez mengulangi catatan yang terjadi tahun 2010 lalu setelah dikartu merah dalam laga Liverpool vs Crystal Palace.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Link Live Streaming Liverpool vs Crystal Palace di Liga Inggris

    Berikut link live streaming Liverpool saat menjamu Crystal Palace, Selasa (16/8/2022) dini hari WIB.

    Liga Inggris

    Senin, 15 Agustus 2022

    Jurgen Klopp Yakin Luis Diaz Bisa Ikuti Jejak Mohamed Salah dan Sadio Mane

    Jurgen Klopp yakin Luis Diaz berpotensi mengikuti jejak Mohamed salah dan Sadio Mane.
    X