Bintang Juara Liga Premier Ini Masih Tinggal bersama Orangtua, Kebagian Tugas Cuci Piring

10 Agustus 2022, 18:32 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Trent Alexander-Arnold tidak menyia-nyiakan kesempatan ikut merayakan gegap gempita balapan F1 di Grand Prix Inggris di Sirkuti Silverston pada bulan Juli lalu.
Trent Alexander-Arnold tidak menyia-nyiakan kesempatan ikut merayakan gegap gempita balapan F1 di Grand Prix Inggris di Sirkuti Silverston pada bulan Juli lalu. /Instagram @trentarnold66

  • Di usia 23 tahun, Trent Alexander-Arnold telah memenangkan semua kompetisi besar.
  • Dia telah merasakan juara Liga Premier, Liga Champions, Piala FA, Piala Liga, Piala Super UEFA, dan Piala Dunia Antarklub FIFA.
  • Tetapi, salah satu bek kanan terbaik Eropa itu tidak silau oleh popularitas dan kekayaan yang menyertainya.

SKOR.id - Liga Premier, Liga Champions, Piala FA, Piala Liga, Piala Super UEFA, dan Piala Dunia Antarklub FIFA, dia telah memenangkan semuanya.

Pada usia 23 tahun, Trent Alexander-Arnold sudah sangat sukses.

Bek Liverpool dan Inggris ini telah berkembang menjadi salah satu bek kanan elite di Eropa, menampilkan kemampuan atletis dan playmaking yang jarang ditemukan di posisinya.

Namun, jauh dari lapangan, pondasi hidup Alexander-Arnold telah terbukti jadi kunci baginya untuk tetap berkepala dingin, meskipun menjadi roda penggerak penting di salah satu tim sepak bola terbaik di dunia.

Sementara banyak orang di posisinya mungkin menghabiskan kekayaan mereka untuk mobil, rumah, atau hiburan, fokus Alexander-Arnold lebih dekat ke rumah.

Dia mungkin ikon lokal untuk Liverpool, tapi dia masih tinggal bersama orangtuanya, mencuci piring dan belajar kebiasaan yang membantu menjaga hidupnya "bersih dan sehat."

Tinggal di tempat di mana semuanya stabil telah membantunya mencapai ketinggian yang dia miliki saat ini, Alexander-Arnold menjelaskan.

“Saya selalu berpikir pemain muda terburu-buru,” katanya kepada CNN Senior Sport Analyst, Darren Lewis. “Anda mulai dibayar sejumlah uang dan pemain muda selalu berpikir hal pertama adalah pindah, mendapatkan mobil baru, hal-hal seperti itu.

"Kemudian lingkungannya tidak sama. Anda tinggal di rumah. Anda punya orangtua untuk memastikan semuanya bersih dan rapi, piring tidak menumpuk dan Anda pergi rumah dengan lingkungan yang bagus, bersih dan hal-hal seperti itu."

"Sementara tinggal di rumah (sendirian), sarapan dan makan malam, Anda hanya berpikir: 'Saya akan melakukannya nanti.' Dan kemudian Anda datang dari pelatihan dan kemudian Anda tidak berada di lingkungan yang bersih dan menyenangkan."

"Maka itu saya tidak pernah merasa terburu-buru untuk meninggalkan rumah. Saya selalu mendapat pesan yang tepat."

"Saya selalu menikmati memiliki keluarga di sekitar saya. Dan mereka membuat saya tetap berdiri di tanah dan mendorong saya ke tingkat yang saya dapatkan sejauh ini. Jadi saya tidak berpikir ada terburu-buru bagi saya untuk membuat keputusan."

Penggemar The Reds
Sejauh yang dia ingat, Alexander-Arnold telah menjadi penggemar Liverpool.

Dari tinggal hanya berjarak lima menit dari tempat latihan tim -- dia ingat meminta ibunya untuk membawa dia dan saudara-saudaranya melihat sekilas "klub berhala" mereka lewat celah-celah di dinding pada hari libur sekolah -- hingga menonton mereka di akhir pekan, sudah dia jatuh cinta dengan klub itu sejak usia muda.

Dalam perayaan kemenangan dramatis Liverpool di Liga Champions pada 2005, Alexander-Arnold menjadi salah satu dari ribuan orang yang turun ke jalan-jalan kota untuk menyambut kepulangan pahlawan mereka dalam parade bus terbuka.

Meski dia penggemar berat, perkenalannya dengan klub justru karena satu keberuntungan murni. "Itu seperti kamp setengah semester dan undangan dikirim ke sekolah saya, dan guru saya seperti: 'Jadi siapa yang mau pergi?'" katanya.

"Seperti yang dapat Anda bayangkan, semua orang di kelas mengangkat tangan. Kami harus memilih nama dari topi, dan untungnya nama saya terpilih. Saya mengikutinya dengan beberapa teman sekelas dan setelah -- entah berapa lama -- mungkin 10, 15 menit, seorang pencari bakat klub mendatangi ibu saya dan berkata: 'Kami ingin Anda mulai membawanya ke sini jika Anda bisa?'"

Dan saat Alexander-Arnold menjelaskan: "Sisanya adalah sejarah."

Sejak melakukan debut di tim utama pada tahun 2016, Alexander-Arnold telah berkembang menjadi salah satu fullback paling dinamis di dunia, meneror pertahanan dari posisi yang dalam dengan umpan silang yang tepat dan umpan terobosan yang akurat.

Transformasinya menjadi prototipe baru bek kanan -- menyerang, fisik dan menguasai bola -- adalah alasan utama di balik kemenangan The Reds di Liga Premier pada 2020, yang pertama bagi klub setelah 30 tahun.

Dalam 161 penampilannya di Premier League, Alexander-Arnold telah mencetak 10 gol, 45 assist dan memiliki rekor luar biasa dengan memenangkan 114 pertandingan dan hanya kalah 19 kali.

Namun terlepas dari rekor itu, kecemerlangan Manchester City di bawah Pep Guardiola, yang menghantui peluang juara Alexander-Arnold dan pasukan Jurgen Klopp.

Faktanya, The Reds telah kehilangan gelar Liga Premier empat kali dalam lima tahun terakhir - dua kali hanya dengan selisih satu poin - dengan Manchester City.

Pertarungan cepat antara dua raksasa Inggris telah menjadi tontonan TV yang wajib ditonton selama satu musim, dengan Alexander-Arnold mengakui bermain di kandang Man. City adalah "pertandingan terbesar musim ini" bagi Liverpool, meskipun mereka secara tradisi memiliki persaingan yang lebih intens dengan Everton dan Manchester United.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Trent Alexander-Arnold (@trentarnold66)

Musim terakhir
Meskipun tahun lalu merupakan musim sukses lainnya bagi Liverpool dan Alexander-Arnold secara pribadi – dengan medali pemenang Piala FA dan Piala Liga ditambahkan ke lemari trofi mereka, semuanya berakhir dengan catatan buruk.

Di akhir musim itu, Liverpool kalah 0-1 dari Real Madrid di final Liga Champions di Prancis,  kekacauan yang melibatkan fans Liverpool di luar stadion merusak kesempatan itu.

Pertandingan tertunda 35 menit ketika para penggemar The Reds berjuang untuk masuk ke Stade de France, dengan polisi Prancis menggunakan gas air mata ke arah suporter yang ditahan di area yang padat.

Setelah pertandingan, terlepas dari laporan klub tentang insiden dan detail dari penggemar, suporter The Reds disalahkan sebagian atas gangguan tersebut, dengan Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin mengatakan "gangguan yang disebabkan terkait dengan masuknya penonton secara besar-besaran dan sejumlah besar penonton dengan tiket palsu."

Namun, laporan dari Senat Prancis membebaskan fans Liverpool dari tanggung jawab apa pun pada bulan Juli, alih-alih menyalahkan pengambilan keputusan dari pejabat Prancis.

Senator Laurent Lafon, presiden Komisi Kebudayaan, Pendidikan dan Komunikasi, yang ikut menulis laporan tersebut, menyalahkan adegan kekerasan di final pada "serangkaian malfungsi yang terjadi dalam kerangka administrasi dan pengambilan keputusan yang agak kabur."

Bagi Alexander-Arnold dan rekan satu tim lainnya, dia mengakui seluruh situasinya "aneh."

"Pesan yang disiarkan ke seluruh stadion adalah kedatangan penggemar yang terlambat dan hal-hal seperti itu dan Anda percaya apa yang Anda dengar dan lihat dalam situasi itu," katanya.

"Tidak lama setelah pertandingan, jelas, kami akhirnya menemukan kebenaran dan apa yang terjadi. Tapi saya pikir cara para penggemar menghadapinya - ketika itu terjadi, selama pertandingan dan setelah pertandingan. permainan dan bulan-bulan berikutnya setelahnya -- luar biasa."

"Ini adalah sesuatu yang kami sebagai pemain dan sebagai klub, kami sangat bangga, cara mereka memastikan kebenaran telah terungkap. Mereka telah memastikan bahwa para penggemar tidak hanya disalahkan atas hal-hal yang telah mereka lakukan. Titik."***

Berita Trent Alexander-Arnold Lainnya:

Darwin Nunez Dihujani Kritik, Trent Alexander-Arnold Pasang Badan

Trent Alexander-Arnold Dihujat karena Tak Nyanyikan Lagu Kebangsaan Inggris

Cafu: Trent Alexander-Arnold Bek Terbaik Dunia

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: CNN
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Liga Inggris

    Selasa, 9 Agustus 2022

    Cetak Brace di Laga Debut Liga Inggris, Erling Haaland Disebut Masih Proses Penyesuaian

    Rekan Erling Haaland di Manchester City menyebut pemain Norwegia itu masih dalam proses adaptasi.

    Liga Inggris

    Selasa, 9 Agustus 2022

    VIDEO: Deretan Aksi Debutan Gemilang Manchester City di Liga Inggris

    Mengingat kembali aksi-aksi mantan pemain Manchester City saat melakukan debut menawan di Liga Inggris.

    Liga Inggris

    Selasa, 9 Agustus 2022

    Arsenal Negosiasi Rekrut "Pirlo Baru" Milik AC Milan, Harganya Rp845 Miliar

    Arsenal dikabarkan sedang dalam pembicaraan untuk merekrut gelandang AC Milan, Sandro Tonali.

    Liga Inggris

    Rabu, 10 Agustus 2022

    Manchester City Bantah Terima Tawaran Barcelona untuk Bernardo Silva

    Ketertarikan ini merupakan yang kedua beruntun setelah tawaran Barca ditolak musim panas tahun lalu.

    Terbaru

    Liga Inggris

    Jumat, 7 Oktober 2022

    Sepi Peminat, Manchester United Yakin Cristiano Ronaldo Bertahan di Bursa Transfer Januari

    Manchester United optimistis mereka tidak akan kehilangan Cristiano Ronaldo di bursa transfer Januari 2023.

    Liga Inggris

    Jumat, 7 Oktober 2022

    VIDEO: Erik ten Hag Bahas Masa Depan Cristiano Ronaldo

    Ronaldo hanya menghiasi kursi cadangan saat Setan Merah kalah telak di derbi Manchester.

    Liga Inggris

    Jumat, 7 Oktober 2022

    Paul Scholes Ingin Cristiano Ronaldo Jadi Starter Lawan Everton

    Cristiano Ronaldo main 90 menit penuh saat Manchester United menghadapi Omonia Nicosia.

    Liga Inggris

    Jumat, 7 Oktober 2022

    VIDEO: Reece James Disebut Punya Potensi Menjadi Legenda Chelsea

    Pelatih Chelsea, Graham Potter, memberikan sanjungan kepada Reece James yang menunjukkan penampilan gemilang.

    Liga Inggris

    Kamis, 6 Oktober 2022

    VIDEO: Graham Potter soal Kebugaran dan Masa depan N'Golo Kante

    Graham Potter mengulas tentang kondisi N'Golo Kante yang baru pulih dari cedera.

    Liga Inggris

    Kamis, 6 Oktober 2022

    Pelatih Kebugaran Spurs Gian Piero Vetrone, aka The Marine, Meninggal Dunia

    Berita dukacita menyelimuti kubu Tottenham Hotspur pada Kamis pagi. Pelatih kebugaran Gian Piero Ventrone dikabarkan telah meninggal dunia secara tragis.

    Liga Inggris

    Kamis, 6 Oktober 2022

    Darwin Nunez Mengaku Tidak Mengerti Apa yang Diucapkan Jurgen Klopp

    Darwin Nunez kesulitan memahami apa yang dikatakan Jurgen Klopp.

    Liga Inggris

    Rabu, 5 Oktober 2022

    VIDEO: Jurgen Klopp Tegaskan, Trent Alexander-Arnold Tak Punya Masalah dalam Bertahan

    Berikut ini pernyataan Jurgen Klopp terkait performa Trent Alexander-Arnold.

    Liga Inggris

    Rabu, 5 Oktober 2022

    Chelsea Terancam Kehilangan N'Golo Kante Secara Gratis Musim Panas Tahun Depan

    N'Golo Kante bisa pergi dari Chelsea secara gratis musim panas 2023 andai tidak ada perpanjangan kontrak di Chelsea.

    Liga Inggris

    Rabu, 5 Oktober 2022

    Legenda Arsenal Kritik Liverpool, Sebut Harga Sadio Mane hanya Cukup untuk Secangkir Teh

    Penjualan Sadio Mane oleh Liverpool disebut sebagai kesepakatan terburuk dalam sejarah.
    X